Diet Ketogenik untuk Menurunkan Berat Badan ?

Diet ketogenik populer di 1970- an untuk menurunkan berat badan. Apakah hal tersebut benar secara ilmiah ? Mari kita simak pada artikel ini =)

Diet Ketogenik

Selama beberapa tahun terakhir, semakin banyak bukti terakumulasi dalam literatur, menunjukkan bahwa diet ketogenik sangat-rendah karbohidrat (very low carbohydrate ketogenic diet/VLCKD) dapat memiliki peran terapeutik berbagai penyakit. Penggunaan VLCKD dalam mengobati epilepsi telah diketahui selama beberapa dekade dan diet ini telah dikenal luas dalam penurunan berat badan.​1​

Diet ketogenik (DK) ditandai dengan pengurangan karbohidrat (biasanya kurang dari 50 g / hari) dan peningkatan proporsi protein dan lemak. ​2​ DK klasik didefinisikan asupan <130 g karbohidrat per hari atau <26% kalori asupan oleh American Diabetes Association. Terdapat variasi, seperti DK yang sangat rendah karbohidrat, yang bahkan lebih ketat, dengan asupan karbohidrat kurang dari 30 g / hari.​3​

Insulin mengaktifkan enzim kunci di jalur penyimpanan energi yang berasal dari karbohidrat. Ketiadaan karbohidrat dalam makanan mengakibatkan insulin berkurang yang berdampak pada penurunan lipogenesis dan akumulasi lemak. Setelah beberapa hari berpuasa, atau konsumsi karbohidrat berkurang drastis (< 50 g / hari), cadangan glukosa menjadi tidak mencukupi untuk oksidasi lemak normal melalui suplai oksaloasetat dalam siklus Krebs dan untuk suplai glukosa ke sistem saraf pusat (SSP). ​1​

SSP tidak dapat menggunakan lemak sebagai sumber energi; karena sumber energi utamanya adalah glukosa. Setelah 3–4 hari tanpa konsumsi karbohidrat SSP dipaksa untuk mencari sumber energi alternatif yang berasal dari overproduksi asetil koenzim A (CoA). Kondisi ini terlihat dalam waktu yang lama puasa, diabetes tipe 1 dan diet tinggi lemak / rendah karbohidrat mengarah pada produksi badan keton antara lain asetoasetat, asam beta-hidroksibutirat dan aseton.​1​

BACA ARTIKEL : Cara Menurunkan Berat Badan Alami

Studi Diet Ketogenik dengan Penurunan Berat Badan

DK dikenal sebagai terapi penurunan berat badan yang efektif (rata-rata hingga 5% berat badan pada 6 bulan), tetapi mekanismenya tidak jelas. Beberapa peneliti menyebutkan penurunan berat badan tersebut dari pengurangan asupan kalori dan peningkatan efek rasa kenyang dari protein. Penelitian lain menunjukkan efek metabolik DK: kemungkinan, penggunaan energi dari protein dalam DK adalah proses yang mahal dan karena itu meningkatkan penurunan berat badan. Juga, glukoneogenesis yang meningkat dengan pembatasan karbohidrat, membutuhkan energi. Hipotesis lain penurunan berat badan yang diinduksi DK adalah penurunan nafsu makan yang disebabkan oleh ketosis.​1,3​

Diet restriksi kalori, akan menghasilkan penurunan berat badan yang efektif terlepas dari komposisi makronutrien, yang dianggap kurang penting, bahkan tidak relevan. Berbeda dengan pandangan ini, mayoritas studi ad-libitum menunjukkan bahwa subjek yang mengikuti diet rendah karbohidrat penurunan berat badan lebih banyak terjadi selama 3-6 bulan pertama dibandingkan dengan diet seimbang. ​1​

Tubuh manusia rata-rata membutuhkan 60–65 g glukosa per hari, dan selama fase pertama diet sangat rendah karbohidrat ini sebanyak 16% glukosa diperoleh dari gliserol, dengan bagian utama berasal dari glukoneogenesis protein yang berasal dari makanan atau jaringan. ​4​Efek penurunan berat badan dari VLCKD tampaknya disebabkan oleh beberapa faktor:​1​

  • Penurunan nafsu makan karena efek rasa kenyang yang lebih tinggi pada protein, efek pada hormon pengontrol nafsu makan, dan untuk aksi penekan nafsu makan langsung dari benda keton.
  • Terjadi penurunan lipogenesis dan peningkatan lipolisis.
  • Adanya penurunan pernapasan saat istirahat sehingga efisiensi metabolisme yang lebih besar dalam mengonsumsi lemak.
  • Peningkatan biaya metabolisme glukoneogenesis dan efek termik protein.

Lebih Lanjut : Efek Diet Rendah Karbohidrat pada Diabetes Mellitus Tipe 2

Kontra Studi Diet Ketogenik dengan Penurunan Berat Badan

Penelitian pada pasien diabetes tipe 2 obesitas membandingkan diet rendah karbohidrat tinggi lemak tak jenuh dengan diet tinggi karbohidrat rendah lemak, dalam hubungannya dengan latihan terstruktur: penurunan berat badan serupa dialami kedua kelompok (9,1%), tetapi tren untuk mendapatkan kembali lebih banyak berat badan diamati pada kelompok diet rendah karbohidrat pada 52 minggu. Kehilangan berat badan dikaitkan intervensi gaya hidup dengan intensitas tinggi. Latihan berdampak pada berat badan, tetapi juga pada komposisi tubuh. Kelompok DK kehilangan massa lemak tanpa mengalami perubahan signifikan pada lean mass, sementara kelompok lain memperoleh lean mass tanpa perubahan yang signifikan dalam massa lemak.​3​

Studi menunjukkan tidak ada hubungan antara ketosis dan penurunan berat badan. Orang yang mengalami ketosis mungkin mengalami kehilangan nafsu makan dan penurunan berat badan yang dramatis dalam beberapa hari pertama. Penurunan berat badan ini mencerminkan hilangnya glikogen, protein, cairan tubuh dan mineral penting. Kehilangan lemak pada diet ketogenik tidak lebih besar dari diet lain yang memberikan jumlah energi yang sama. Jika pelaku diet kembali ke makanan seimbang yang memberikan energi, karbohidrat, lemak, protein, vitamin, dan mineral, maka berat badan akan kembali, seringkali ke tingkat yang lebih tinggi dari titik awal. ​1​

Dalam penelitian sulit untuk benar-benar mengetahui apakah diet rendah karbohidrat diet adalah diet ketogenik yang nyata (real ketogenic diet). Seringkali tidak ada laporan tentang potensi induksi ketosis, misalnya pengukuran plasma keton tubuh.​3​

Baca : Diet Intermittent Sehatkah?

Diet ketogenik dapat menurunkan berat badan, penurunan berat badan yang lebih besar berhubungan dengan latihan terstruktur dengan dukungan profesional, yang mungkin sulit dan mahal pemeliharaannya dalam jangka lama. Oleh karena itu, diperlukan studi jangka panjang untuk menilai evolusi penurunan berat badan pada diet ketogenik.​3​

Referensi

  1. 1.
    Paoli A, Rubini A, Volek JS, Grimaldi KA. Beyond weight loss: a review of the therapeutic uses of very-low-carbohydrate (ketogenic) diets. Eur J Clin Nutr. Published online June 26, 2013:789-796. doi:10.1038/ejcn.2013.116
  2. 2.
    Veech RL. The therapeutic implications of ketone bodies: the effects of ketone bodies in pathological conditions: ketosis, ketogenic diet, redox states, insulin resistance, and mitochondrial metabolism. Prostaglandins, Leukotrienes and Essential Fatty Acids. Published online March 2004:309-319. doi:10.1016/j.plefa.2003.09.007
  3. 3.
    Kosinski C, Jornayvaz F. Effects of Ketogenic Diets on Cardiovascular Risk Factors: Evidence from Animal and Human Studies. Nutrients. Published online May 19, 2017:517. doi:10.3390/nu9050517
  4. 4.
    Westerterp-Plantenga MS, Nieuwenhuizen A, Tomé D, Soenen S, Westerterp KR. Dietary Protein, Weight Loss, and Weight Maintenance. Annu Rev Nutr. Published online August 2009:21-41. doi:10.1146/annurev-nutr-080508-141056

One thought on “Diet Ketogenik untuk Menurunkan Berat Badan ?

  • November 29, 2020 at 7:17 pm
    Permalink

    Makasih kakak infonya,
    Saya juga sudah mengurangi nasi, semoga bisa lebih konsisten, 🙂

    Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: