Lupus dan Defisiensi Vitamin D

Tanggal 10 Mei diperingati Hari Lupus Sedunia. Karena pasien lupus biasanya fotosensitif, risiko kekurangan vitamin D pada populasi ini tinggi. Mari kita simak lebih jauh pada artikel berikut.

Systemic Lupus Erythematosus (SLE)

merupakan suatu penyakit autoimun sistemik, dapat menyebabkan peradangan dan kerusakan kronis di beberapa jaringan dan organ. Kerentanan genetik dan faktor lingkungan keduanya bertanggung jawab atas patogenesis dari SLE. Kekurangan vitamin D adalah salah satu faktor tersebut. Vitamin D memainkan peran penting dalam metabolisme mineral, dan kesehatan rangka, kardiovaskular dan sistem imun. Prevalensi defisiensi vitamin D tinggi dan bukti menunjukkan bahwa hal itu dapat berkontribusi terhadap morbiditas dan mortalitas berbagai penyakit kronis, termasuk SLE.​1​

Pasien SLE menghindari sinar matahari karena ruam fotosensitif dan potensi flare. Suplementasi vitamin D yang cukup sangat penting bagi orang dengan lupus (Odapus). Kekurangan vitamin D tidak hanya diketahui sebagai faktor risiko penyakit autoimun seperti multiple sklerosis dan diabetes tipe, tetapi juga dapat mempengaruhi aktivitas penyakit dan kerusakan penyakit pada orang dengan lupus.​2,3​

Baca Artikel : Gizi pada Orang dengan Lupus

Faktor Risiko Defisiensi Vitamin D

Vitamin D, sebagai hormon steroid, menunjukkan regulasi efek pada pertumbuhan, proliferasi, apoptosis dan fungsi sel sistem imun yang berhubungan dengan patofisiologi dari SLE.​4​ Sumber utama vitamin D adalah paparan sinar matahari. Di bawah pengaruh radiasi ultraviolet B (UVB), 7-dehydroxy-kolesterol di kulit diubah menjadi previtamin D3 (cholecalciferol). Waktu, musim, lintang, ketinggian, pakaian, penggunaan tabir surya, pigmentasi, dan usia adalah faktor-faktor yang mempengaruhi keefektifan fotokonversi oleh UVB ini. Memiliki pigmentasi kulit lebih gelap yang tinggal di garis lintang yang lebih jauh dari ekuator sangat rentan terhadap kekurangan vitamin D, karena kemampuan melanin untuk melindungi dari radiasi UV yang berbahaya, terutama jika sintesis vitamin D tidak memadai untuk mengkompensasi paparan UVB.​2​ Ukuran terbaik ketersediaan vitamin D adalah kadar serum 25 (OH) D, karena asupan makanan saja bukan penanda pengganti yang memadai untuk status vitamin D.​5​

Lebih Lanjut : Faktor Penyebab Defisiensi Vitamin D

Defisiensi Vitamin D pada Pasien Lupus

Kekurangan vitamin D sangat tinggi lazim pada pasien SLE karena menghindari sinar matahari, fotoproteksi, insufisiensi ginjal dan penggunaan obat-obatan seperti glukokortikoid, antikonvulsan, antimalaria dan inhibitor kalsineurin, yang mengubah metabolisme vitamin D atau menurunnya fungsi reseptor vitamin D. Kamen dkk. menemukan kadar serum 25-hidroksivitamin D yang secara signifikan lebih rendah di antara pasien SLE yang baru didiagnosis dibandingkan dengan kontrol, dan secara keseluruhan mengalami defisiensi vitamin D. Kekurangan terlihat pada populasi ini bahkan di musim panas, kemungkinan besar karena penggunaan tabir surya, menghindari paparan sinar matahari, atau pigmen kulit yang lebih gelap dan jumlah vitamin D terbatas yang diperoleh dari sumber makanan.​1,2​

Studi menyebutkan tingkat 25OHD dan 1,25 (OH)2D3 pada pasien SLE dengan aktivitas tinggi lebih rendah dibandingkan pasien dengan aktivitas minimal dan kontrol. Hanya satu pasien menunjukkan tingkat 25OHD yang diinginkan. Alasannya adalah penurunan produksi vitamin D karena kurangnya paparan sinar matahari, penggunaan tabir surya, atau oleh penyakit sendiri, seperti defisiensi yang diamati pada pasien rawat inap medis. Peningkatan metabolisme atau kerusakan 25-hidroksilasi bisa disebabkan oleh obat-obatan atau bahkan oleh penyakit itu sendiri menjadi penjelasan lain.​1​

Secara keseluruhan, 67% subjek tidak mencukupi vitamin D nya, dengan defisiensi secara signifikan terjadi pada pasien dengan penyakit ginjal atau fotosensitifitas, atau keduanya, disesuaikan dengan ras, musim, usia, dan merokok. Beberapa penelitian mengkonfirmasi bahwa mayoritas pasien dengan SLE memiliki tingkat 25 (OH) D yang tidak mencukupi, bahkan jika menggunakan suplemen vitamin D, meskipun dosis suplemen rata-rata hanya 400 IU sampai 800 IU setiap hari. Satu laporan menemukan antibodi anti-vitamin D pada 4% pasien SLE, kemungkinan berkontribusi pada vitamin D clearance; namun, hal ini masih harus dikonfirmasi pada populasi SLE lainnya.​2,6​ Memperbaiki status vitamin D di antara pasien dengan SLE mungkin bermanfaat bagi manifestasi umum lainnya juga, seperti kelelahan (fatigue) dan disfungsi kognitif.​2​

Suplementasi Vitamin D

Tidak seperti vitamin lainnya, saat ini sangat sedikit vitamin D harian kita yang berasal dari makanan. Banyak ahli merekomendasikan peningkatan fortifikasi vitamin D pada makanan umum untuk membantu mengatasi kekurangan vitamin D yang meluas. Tapi untuk saat ini, suplementasi vitamin D oral diperlukan untuk sebagian besar pasien SLE. Saat ini, level minimal 25 (OH) D yang memadai adalah 30 ng / ml. Di banyak laboratorium, uji 25 (OH) D masih cukup mahal (berkisar antara $100 hingga $200 per pengujian). Jadi, menguji sekali pada awal dan kemudian pada 3 bulan setelah perubahan dosis vitamin D, tetapi tidak perlu melakukan pengujian lebih dari itu.​2​

Sebuah studi fase I vitamin D3 oral harian menunjukkan bahwa dosis hingga 4000 IU / hari selama 3 bulan aman dan dapat ditoleransi dengan baik di antara pasien Afrika-Amerika dengan SLE. Sampai hasil percobaan prospektif tersedia, banyak ahli akan merekomendasikan koreksi kekurangan vitamin D dengan kapsul vitamin D2 50.000 IU setiap minggu selama 8 minggu, diikuti oleh 50.000 IU vitamin D2 setiap 2 sampai 4 minggu atau dengan 1000 IU sampai 2000 IU vitamin D3 harian.​2​

Dosis yang diperlukan untuk mencapai dan mempertahankan tingkat 25 (OH) D yang memadai tergantung pada tingkat awal, dengan sekitar 100 IU tambahan vitamin D3 oral harian diperlukan untuk meningkatkan kadar serum 25 (OH) D sebesar 1 ng / ml. Perlu diingat bahwa dibutuhkan sekitar 3 bulan untuk mencapai kondisi stabil setelah suplementasi dimulai, jadi pemeriksaan ulang 25 (OH) D tidak boleh dilakukan lebih cepat dari 3 bulan. Respons individu dapat bervariasi dan faktor risiko yang diketahui untuk defisiensi harus diperhitungkan.

Rekomendasi untuk Pasien Lupus

Vitamin D bermanfaat sebagai penekan penyakit untuk pasien SLE. Selain potensi manfaatnya dalam peningkatan aktivitas SLE, vitamin D dapat menghadirkan efek modulasi inflasi imun yang bermanfaat bagi manifestasi muskuloskeletal dan kardiovaskular pada SLE. Peran ini juga bisa membantu menjaga imunitas tubuh. Defisiensi vitamin D perlu ditekan karena terkait morbiditas dan mortalitas pasien SLE.​1,2​

Suplementasi vitamin D bisa tidak selalu aman sepenuhnya. Keracunan vitamin D dapat disebabkan suplementasi oral yang berlebihan. Komplikasi yang dapat terjadi yaitu hiperkalsiuria dan hiperkalsemia. Hiperkalsemia terutama terlihat saat vitamin serum Kadar D mencapai 220 nmol / L dan paling sering bila lebih dari 500 nmol / L, gejala hiperkalsemia seperti mual, muntah, diare, sakit kepala, dan batu ginjal muncul pada pasien keracunan vitamin D.​1​

Otoritas Keamanan dan Makanan Eropa merekomendasikan suplementasi di bawah 4000 IU / hari.​7​ Suplementasi Vitamin D pada pasien SLE direkomendasikan untuk meningkatkan kadar vitamin D agar dapat memperbaiki peradangan, penanda hemostatik dan potensi perbaikan klinis. Terapi pencegahan dengan vitamin D pada subjek yang dianggap berisiko tinggi untuk komplikasi penyakit autoimun telah disarankan.​8​

Referensi

  1. 1.
    Hassanalilou T, Khalili L, Ghavamzadeh S, Shokri A, Payahoo L, Bishak YK. Role of vitamin D deficiency in systemic lupus erythematosus incidence and aggravation. Autoimmun Highlights. Published online December 26, 2017. doi:10.1007/s13317-017-0101-x
  2. 2.
    Kamen D. Vitamin D in lupus – new kid on the block? Bull NYU Hosp Jt Dis. 2010;68(3):218-222. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/20969555
  3. 3.
    Sakthiswary R, Raymond AA. The Clinical Significance of Vitamin D in Systemic Lupus Erythematosus: A Systematic Review. Proost P, ed. PLoS ONE. Published online January 30, 2013:e55275. doi:10.1371/journal.pone.0055275
  4. 4.
    Mok CC. Vitamin D and systemic lupus erythematosus: an update. Expert Review of Clinical Immunology. Published online May 2013:453-463. doi:10.1586/eci.13.19
  5. 5.
    Cutolo M, Otsa K, Paolino S, Yprus M, Veldi T, Seriolo B. Vitamin D involvement in rheumatoid arthritis and systemic lupus erythaematosus. Ann Rheum Dis. Published online February 12, 2009:446-447. doi:10.1136/ard.2008.093476
  6. 6.
    Toloza S, Cole D, Gladman D, Ibañez D, Urowitz M. Vitamin D insufficiency in a large female SLE cohort. Lupus. Published online November 6, 2009:13-19. doi:10.1177/0961203309345775
  7. 7.
    Vero V, Gasbarrini A. The EFSA health claims ‘learning experience.’ International Journal of Food Sciences and Nutrition. Published online November 16, 2011:14-16. doi:10.3109/09637486.2011.633899
  8. 8.
    Ruiz-Irastorza G, Egurbide MV, Olivares N, Martinez-Berriotxoa A, Aguirre C. Vitamin D deficiency in systemic lupus erythematosus: prevalence, predictors and clinical consequences. Rheumatology. Published online March 11, 2008:920-923. doi:10.1093/rheumatology/ken121

Ayu Rahadiyanti

Executive Editor Ahli Gizi ID | Lecturer | Writer

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *