ASI : Makanan Terlengkap dan Terbaik bagi Bayi

ASI mengandung gizi yang lebih baik daripada susu formula sehingga wajib diberikan bagi bayi. Apa saja kandungan dan komposisi ASI ? Mari kita simak pada artikel berikut =)

ASI

ASI adalah makanan yang dirancang dengan elegan merupakan satu-satunya makanan yang dibutuhkan oleh sebagian besar bayi sehat selama kurang lebih 6 bulan. Komposisi ASI dirancang tidak hanya untuk mengasuh, tetapi juga untuk melindungi bayi dari penyakit infeksi dan kronis. Komposisi ASI dapat berubah-ubah dalam satu kali pemberian, dalam sehari, sesuai usia bayi atau gestasi pada persalinan, adanya infeksi pada payudara, dengan menstruasi, dan status gizi ibu.​1​

Air Susu Ibu (ASI) Eksklusif yaitu ASI yang diberikan pada bayi sejak dilahirkan sampai selama 6 (enam) bulan tanpa menambahkan atau mengganti dengan makanan dan minuman lain.​2​ Menteri Kesehatan Indonesia turut mengupayakan program ASI Eksklusif dengan adanya Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia 450/MENKES/SK/IV/2004 yaitu Tentang Pemberian Air Susu Ibu (ASI) Secara Eksklusif pada Bayi di Indonesia.​3​

Pertumbuhan dan perkembangan bayi sebagian besar ditentukan oleh jumlah ASI yang diperoleh termasuk energi dan gizi yang terkandung dalam ASI. ASI merupakan makanan yang bergizi sehingga tidak memerlukan tambahan komposisi, selain itu ASI mudah dicerna oleh bayi dan langsung terserap oleh tubuh bayi.​1​

Lebih lanjut : Makanan Sehat Ibu Menyusui

Komposisi

Ibu menyusui memerlukan tambahan energi untuk mencukupi seluruh gizi yang diperlukan oleh bayi terlebih saat enam bulan pertama. Tambahan keperluan energi ibu menyusui yaitu 330 kkal/hari pada 6 bulan pertama dan 400 kkal/hari untuk 6 bulan kedua. Terdapat beberapa ASI yaitu kolostrum, ASI transisi, dan ASI matur. Berikut komposisi ASI berdasarkan waktu :

Kolostrum

Cairan kental yang diproduksi selama laktogenesis II (hari 1-3 setelah bayi kelahiran), bewarna kekuning-kuningan. Kolostrum memiliki kadar yang tidak banyak tetapi banyak mengandung komposisi lemak dan sel-sel hidup, juga mengandung zat gizi dan imunitas yang tinggi untuk bayi. Kolostrum menyediakan sekitar 55 kkal / 100 ml, lebih tinggi proteinnya dan lebih rendah karbohidrat dan lemak dibanding ASI matur. Imunoglobulin sekretori A dan laktoferin adalah protein utama yang ada di kolostrum. Konsentrasi sel mononuklear (jenis sel darah putih tertentu dari ibu memberikan perlindungan kekebalan) tertinggi di kolostrum. Kolostrum memiliki konsentrasi natrium, kalium, dan klorida dibandingkan susu yang lebih matang.​1​

ASI Transisi

terjadi pada hari ke-4 sampai hari ke-10 yaitu pada saat pengeluaran ASI oleh payudara sudah mulai stabil. ASI transisi adalah ASI yang dihasilkan setelah kolostrum, kadar lemak yang dikeluarkan lebih tinggi dan kadar protein serta mineral menurun (lebih rendah dibandingkan dengan kandungan kolostrum). Pada ASI transisi jumlah volume ASI semakin meningkat untuk memenuhi kebutuhan bayi yang mulai aktif dan karena adanya penurunan komposisi protein diharapkan ibu menambahkan protein dalam asupan makanannnya.

ASI matur

ASI matur disekresi dari hari ke-10 sampai seterusnya. Kadar karbohidrat yang terkandung dalam ASI sebelumnya yaitu pada kolostrum tidak terlalu tinggi kemudian meningkat (terutama laktosa) pada ASI masa transisi. Setelah melewati masa transisi kemudian menjadi ASI matur kadar karbohidrat ASI relatif stabil.

Kandungan Gizi Kolostrum dan ASI matur per 100 ml

KandunganKolostrumASI matur
Energi (kkal)5567
Lemak (g)2,94,2
Laktosa (g)5,37,0
Total protein (g)2,01,1
Sekretori IgA0,50,1
Laktoferrin0,50,2
Kasein0,50,4
Kalsium (mg)2830
Sodium (mg)4815
Vitamin A (µg retinol equaivalents)15175
Vitamin B1 (µg)214
Vitamin B2 (µg)3040
Vitamin C (µg)65
Source: Adapted from Prentice A. Constituents of human milk. Food and Nutrition Bulletin 17(4), The United Nations University Press. December 1996.16

Kandungan

ASI merupakan sumber gizi yang sangat ideal karena mempunyai komposisi yang seimbang serta kandungan dan kualitas yang sesuai dengan kebutuhan bayi. Pertumbuhan bayi didukung dengan daya tahan tubuh atau imunitas, pada bayi secara alami memiliki immunoglobulin yaitu zat kekebalan tubuh dari ibunya melalui ari-ari. Fungsi zat kekebalan tubuh tersebut akan menurun setelah
bayi dilahirkan, oleh sebab itu pentingnya ASI bagi bayi selain memberikan gizi adalah untuk memberikan kembali zat kekebalan tubuh untuk bayi dan melindungi bayi dari berbagai penyakit infeksi bakteri, virus dan parasit.

Air

ASI isotonik dengan plasma. Desain biologis ini membuat bayi tidak membutuhkan air atau cairan lain untuk menjaga hidrasi, bahkan di iklim panas. Sebagai komponen utama ASI, air memungkinkan suspensi gula susu, protein, imunoglobulin A, natrium, kalium, sitrat, magnesium, kalsium, klorida, dan vitamin yang larut dalam air.​1​

Energi

ASI menyediakan sekitar 0,65 kkal / mL, meskipun kandungan energinya bervariasi dengan lemaknya (hingga komposisi dalam kadar yang lebih rendah, protein dan karbohidrat). Bayi yang disusui mengonsumsi lebih sedikit kalori dibandingkan bayi diberi makan subtitusi ASI (Human Milk Substitute). Tidak diketahui apakah perbedaan ini dalam hal asupan energi bayi yang disusui ada hubungannya dengan komposisi ASI, ketidakmampuan untuk melihat volume pemberian ASI, itu perbedaan dalam menyusu pada payudara dibandingkan dengan puting susu buatan, atau faktor lainnya. Bayi yang diberi ASI memiliki berat badan yang lebih kurus pada 8-11 bulan dibandingkan bayi yang diberi HMS, tetapi perbedaan ini pada Usia 12–23 bulan dan hanya sedikit perbedaan yang terlihat pada usia 5 tahun.​4​

Lemak

Lipid adalah komponen terbesar kedua dari ASI konsentrasi (3-5% dalam ASI matur). Lipid menyediakan setengah energi dari kandungan ASI. Kandungan lemak ASI rendah di awal pemberian (foremilk), dan lebih tinggi di di akhir (hindmilk). Lemak pada foremilk dapat berkisar antara 39,7-46,7% energi dan hindmilk 60,7–80,1% energi.​5​

Lemak dalam ASI ada dalam bentuk butiran lemak yang absorpsinya ditingkatkan oleh Bile Salt-Stimulated Lipase (BSSL). Asam lemak yang terkandung pada ASI kaya akan asam palmitat, asam oleat, asam linoleat dan asam alfa linolenat. Trigliserida adalah bentuk lemak utama pada ASI, dengan kandungan antara 97% – 98%. ASI sangat kaya asam lemak esensial yaitu asam lemak yang tidak bisa diproduksi tubuh tetapi sangat diperlukan untuk pertumbuhan otak. Asam lemak esensial tersebut adalah asam linoleat 8-17%, asam linolenat 0,5-1,0%, dan derivatnya yaitu asam arakidonat (AA) 0,5-0,7% dan asam dokosaheksanoat (DHA) 0,2-0,5%.​2​

Lebih Lanjut : Pola Diet Ibu Mempengaruhi Kandungan Asam Lemak pada ASI

Protein

Kandungan protein ASI matur relatif rendah (0,8–1,0%) dibandingkan dengan susu mamalia lainnya, seperti susu sapi. Konsentrasi protein disintesis di payudara lebih dipengaruhi oleh usia bayi (waktu sejak melahirkan) dibandingkan asupan ibu dan protein serum ibu. Protein disintesis oleh payudara lebih bervariasi karena hormon mengatur ekspresi gen dan memandu sintesis protein berubah seiring waktu. Meskipun konsentrasinya relatif rendah, protein ASI memiliki zat gizi penting dan nilai non-gizi. Protein dan produk pencernaannya, seperti peptida, menunjukkan berbagai efek antivirus dan antimikroba. Enzim yang ada dalam ASI mungkin juga memberikan perlindungan dengan memfasilitasi tindakan pencegahan peradangan.​1​

Kandungan protein whey 70% dan kasein 30% pada ASI memiliki perbandingan komposisi whey : kasein adalah 90:10 pada hari ke-4 sampai 10 setelah melahirkan, 60:40 pada ASI matur (hari ke-11 sampai 240) dan 50:50 setelah hari ke-240. Pada susu sapi perbandingan whey : kasein adalah 18:82. Protein whey tahan terhadap suasana asam dan lebih mudah diserap. Selain itu, protein whey mempunyai fraksi asam amino fenilalanin, tirosin, dan metionin dalam jumlah lebih rendah dibanding kasein, tetapi dengan kadar taurin lebih tinggi. Komponen utama protein whey adalah alfa-laktalbumin, sedangkan protein whey pada susu sapi adalah beta-laktoglobulin. Laktoferin, lisozim, dan sIgA adalah merupakan bagian dari protein whey yang berperan dalam pertahanan tubuh.​2​

Karbohidrat

Laktosa adalah karbohidrat dominan dalam ASI. Karbohidrat lain termasuk monosakarida (seperti sebagai glukosa), polisakarida, oligosakarida, dan terikat protein karbohidrat juga ada pada ASI. Laktosa dapat meningkatkan penyerapan kalsium. Sebagai karbohidrat terbesar kedua, oligosakarida menyumbang kalori dengan osmolalitas rendah, menstimulasi pertumbuhan bakteri bifidus di dalam usus, dan menghambat pertumbuhan E. coli dan potensi bakteri berbahaya lain.​1​

Baca : Laktase Laktosa dan Intoleransi Laktosa

Vitamin A

Kolostrum memiliki konsentrasi sekitar dua kali lipat vitamin A dibanding ASI matur. Beberapa dari vitamin A dalam ASI berupa beta-karoten, menyebabkan warna kuning padakolostrum. Dalam ASI matur, terdapat vitamin A 75 μg / dl atau 280 IU / dl yang cukup untuk memenuhi kebutuhan bayi.

Vitamin D

terdapat pada lipid dan air ASI. Mayoritas vitamin D berupa vitamin D 25-OH2 dan vitamin D3. Kadar vitamin D ASI bervariasi dengan pola makan ibu dan paparan sinar matahari. Paparan sinar matahari pada ibu telah dilaporkan meningkatkan kadar vitamin D3 dalam susu sepuluh kali lipat. Belum diketahui berapa banyak suplemen vitamin D yang diperlukan untuk memastikan ibu dan bayi adekuat status vitamin D ketika paparan sinar matahari tidak mencukupi.​1​

Vitamin E

Total tokoferol dalam ASI terkait dengan kandungan lemak susu. ASI mengandung 40 μg vitamin E per gram lipid dalam susu. Tingkat alpha-tocopherol menurun dari kolostrum ke ASI transisi dan ke ASI matur, sedangkan beta dan tokoferol gamma tetap stabil di setiap tahap menyusui. Vitamin E yang ada pada ASI cukup untuk memenuhi kebutuhan bayi cukup bulan untuk fungsi integritas otot dan ketahanan sel darah merah terhadap hemolisis (pemecahan sel darah merah).​1​

Vitamin K

Vitamin K hadir dalam ASI pada tingkat tertentu dari 2,3 μg / dL. Kira-kira 5% dari bayi yang disusui berisiko kekurangan vitamin K berdasarkan faktor pembekuan darah- vitamin K. Terdapat kasus defisiensi vitamin K pada bayi yang mendapat ASI eksklusif namun tidak menerima vitamin K saat lahir.​1​

Vitamin larut Air

Vitamin yang larut dalam air dalam ASI umumnya responsif terhadap kandungan makanan atau suplemen ibu (vitamin C, riboflavin, niasin, B6, dan biotin). Masalah klinis yang berkaitan dengan vitamin yang larut dalam air jarang terjadi pada bayi yang dirawat oleh ibu dengan pola makan yang tidak memadai. Vitamin B6 dianggap paling mungkin kurang pada ASI; kadar B6 dalam ASI secara langsung mencerminkan asupan makan ibu pemasukan.

Vitamin B12 dan asam folat terikat pada protein whey dalam ASI; karena itu, kandungannya dalam ASI kurang dipengaruhi oleh asupan ibu dibanding vitamin larut air lainnya. Faktor yang mempengaruhi sekresi protein (hormon dan usia bayi, atau waktu sejak melahirkan) lebih mungkin untuk mengubah tingkat vitamin B12 asam folat dibanding asupan makanan. Kadar folat meningkat seiring dengan lamanya menyusui. Defisiensi vitamin B12 pada ASI terjadi pada wanita yang pernah operasi bypass lambung, hipotiroidisme, diet vegan , mengalami anemia pernisiosa laten, atau malnutrisi.​1​

Mineral

Kandungan mineral dalam susu berkaitan dengan laju pertumbuhan dari keturunannya. Mineral dalam ASI jauh lebih rendah dibanding susu sapi dan susu hewan lain yang keturunannya tumbuh lebih cepat. Kecuali magnesium, konsentrasi mineral menurun selama 4 bulan pertama pascapartum. Konsentrasi mineral yang lebih rendah pada ASI lebih mudah diolah oleh ginjal. Penurunan beban ginjal ini dianggap signifikan terkait manfaat ASI.

Beberapa mineral (magnesium, kalsium, besi, seng) dalam ASI tersedia cukup untuk bayi. Mengemas mineral agar bayi dapat menggunakannya secara efisien juga mengurangi beban kepada ibu karena lebih sedikit mineral yang dibutuhkan dalam susu. Misalnya, seng tersedia 49% dari ASI, tetapi hanya 10% tersedia dari susu sapi. Bayi yang mendapat ASI eksklusif memiliki risiko kecil anemia, meskipun zat besi tampaknya rendah pada ASI. Penelitian menunjukkan bahwa bayi yang ASI eksklusif selama 6,5 ​​bulan lebih kecil kemungkinannya menderita anemia dibandingkan mereka yang dirawat secara eksklusif selama 5,5 bulan. Seng di ASI terikat pada protein dan sangat tersedia, dibandingkan dengan susu sapi.​1​

Referensi

  1. 1.
    Brown J. Nutrition Through the Life Cycle. 4th ed. Wadsworth; 2011.
  2. 2.
    Dewey KG. Impact of Breastfeeding on Maternal Nutritional Status. In: Advances in Experimental Medicine and Biology. Springer US; 2004:91-100. doi:10.1007/978-1-4757-4242-8_9
  3. 3.
    Kemenkes RI R. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia 450/MENKES/SK/IV/2004.; 2004:1-3.
  4. 4.
    Hediger ML, Overpeck MD, Ruan WJ, Troendle JF. Early infant feeding and growth status of US-born infants and children aged 4–71 mo: analyses from the third National Health and Nutrition Examination Survey, 1988–1994. The American Journal of Clinical Nutrition. Published online July 1, 2000:159-167. doi:10.1093/ajcn/72.1.159
  5. 5.
    Meier PP, Engstrom JL, Murtaugh MA, Vasan U, Meier WA, Schanler RJ. Mothers’ Milk Feedings in the Neonatal Intensive Care Unit: Accuracy of the Creamatocrit Technique. J Perinatol. Published online December 2002:646-649. doi:10.1038/sj.jp.7210825

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *