Kebutuhan Cairan : Saat 8 Gelas Kurang Cukup

Tanggal 22 Maret diperingati sebagai Hari Air Sedunia. Air adalah zat gizi penting. Tubuh membutuhkan lebih banyak air setiap hari dibanding zat gizi lainnya. Manusia hanya dapat bertahan beberapa hari tanpa air, sedangkan kekurangan zat gizi lain mungkin terjadi berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun. Oleh karena itu kebutuhan cairan harus dipenuhi setiap hari secara cukup.

Air dan Cairan Tubuh

Sekitar 60% dari berat badan orang dewasa dan 80% pada anak-anak adalah air. Air membentuk sekitar 75% dari berat jaringan tanpa lemak dan kurang dari 25% dari berat lemak. Komposisi tubuh seseorang mempengaruhi seberapa besar berat badannya adalah air. Proporsi air umumnya lebih kecil pada wanita, orang gemuk, dan lansia karena proporsi jaringan tanpa lemak yang lebih sedikit.

Di dalam tubuh, air adalah cairan tempat semua proses kehidupan terjadi. Fungsi air antara lain:

  • Membawazat gizi dan produk sisa ke seluruh tubuh
  • Mempertahankan struktur molekul besar seperti protein dan glikogen
  • Berpartisipasi dalam reaksi metabolisme
  • Berfungsi sebagai pelarut mineral, vitamin, asam amino, glukosa, dan banyak lagi molekul kecil lainnya sehingga dapat berpartisipasi dalam aktivitas metabolisme
  • Bertindak sebagai pelumas dan bantalan di sekitar sendi dan di dalam mata, di tulang belakang tali pusat, dan, dalam kehamilan, cairan amnion yang mengelilingi janin di dalam rahim
  • Membantu dalam pengaturan suhu tubuh normal, sebagai penguapan keringat dari kulit menghilangkan panas berlebih dari tubuh
  • Menjaga volume darah

Untuk mendukung fungsi tersebut dan fungsi vital lainnya, tubuh secara aktif memelihara sesuai keseimbangan air antara intake dan output.​1​

Baca Artikel : Air Kelapa dan Status Hidrasi

Kebutuhan Cairan

Tubuh tidak memiliki persediaan untuk penyimpanan air. Oleh karena itu jumlah air yang hilang setiap 24 jam harus diganti untuk menjaga kesehatan dan keseimbangan. Dalam keadaan biasa, kebutuhan air berdasarkan asupan kalori yang dianjurkan adalah 1 ml / kkal untuk dewasa dan 1,5 ml / kkal untuk bayi. Ini diterjemahkan menjadi sekitar 35 ml / kg berat badan biasa pada orang dewasa, 50 hingga 60 ml / kg pada anak-anak, dan 150 ml / kg pada bayi.​2​

Dalam kebanyakan kasus, kebutuhan air dari semua sumber, termasuk makanan, sekitar 3,7 L (15,5 cangkir) untuk pria dewasa dan 2,7 L (11 cangkir) untuk wanita dewasa, tergantung ukuran tubuh.​3​ Karena makanan menyediakan 19% dari total asupan cairan harian, setara dengan 750 ml air atau kira-kira 3 cangkir setiap hari. Ditambah 200 – 300 ml (sekitar 1 cangkir) air disumbangkan oleh metabolisme oksidatif, pria seharusnya mengkonsumsi sekitar 11,5 cangkir dan wanita 7 cangkir air setiap hari. Meskipun konsumsi tahunan air kemasan di Amerika Serikat sekitar 1 cangkir (8 fl oz) setiap hari, volume ini saja tidak cukup.​4​ Jumlah asupan cairan berasal dari air minum, cairan lain, dan makanan. Adequate Intake (AI) untuk air adalah total asupan air harian dan memasukkan semua sumber air dari makanan.​2​

Bayi membutuhkan lebih banyak air karena keterbatasan kapasitas ginjalnya untuk menangani beban zat terlarut ginjal yang besar. Persentase cairan pada tubuh bayi lebih tinggi, dan luas permukaannya yang besar per unit berat badan. Kebutuhan air pada ibu menyusui juga meningkat, kira-kira 600 sampai 700 mL (2,5 hingga 3 gelas) per hari, untuk produksi ASI.​2​

Lebih Lanjut : Konsumsi Air Ibu Hamil

Respon Tubuh terhadap Cairan

Rasa haus dan kenyang memengaruhi asupan air sebagai respons terhadap perubahan dirasakan oleh mulut, hipotalamus, dan saraf. Ketika asupan air tidak memadai, darah menjadi terkonsentrasi (kehilangan air tetapi tidak melarutkan zat di dalamnya), mulut menjadi kering, dan hipotalamus menginisiasi untuk minum. Saat asupan air berlebihan, perut mengembang dan reseptor peregangan mengirim sinyal untuk berhenti minum. Sinyal serupa dikirim dari reseptor di jantung saat volume darah meningkat.​1​

Haus merupakan sinyal yang kurang efektif untuk minum air pada bayi, atlet, orang sakit, dan lansia karena sensasi haus berkurang. Orang sakit berisiko mengalami ketidakseimbangan air dan elektrolit. Lansia sangat rentan mengalami dehidrasi karena faktor-faktor seperti gangguan kemampuan konsentrasi ginjal, demam, diare, muntah, dan penurunan kemampuan untuk merawat diri sendiri. Dalam kondisi panas ekstrem atau keringat berlebih, rasa haus mungkin tidak sesuai dengan kebutuhan air tubuh yang sebenarnya.​2​

Ketika terlalu banyak air yang hilang dari tubuh dan tidak diganti, dehidrasi terjadi. Tanda pertama dehidrasi adalah rasa haus, sinyal bahwa tubuh telah kehilangan sebagian cairan. Jika seseorang tidak dapat memperoleh air atau, seperti pada banyak orang lanjut usia, gagal untuk mengetahuinya pesan haus, gejala dehidrasi dapat berkembang pesat dari haus akan kelemahan, kelelahan, dan mengigau — dan berakhir dengan kematian jika tidak diperbaiki.​1​

Referensi

  1. 1.
    Whitney E, Rolfes S. Understanding Nutrition. 14th ed. Cengage Learning; 2016.
  2. 2.
    Mahan L, Raymond J. KRAUSE’S FOOD & THE NUTRITION CARE PROCESS. 14th ed. Elsevier; 2017.
  3. 3.
    Institute of Medicine I. Food and Nutrition Board: Dietary Reference Intakes for Water, Potassium, Sodium, Chloride, and Sulfate. National Academies Press.; 2004.
  4. 4.
    Campbell SM. Hydration Needs throughout the Lifespan. Journal of the American College of Nutrition. Published online October 2007:585S-587S. doi:10.1080/07315724.2007.10719662

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: