Diet bagi Diabetesi selama Puasa

17/05/2018
dilihat 679 kali


Gambar artikel

TIPS BERPUASA BAGI PENDERITA DIABETES

 

??? ???????? ????????? ??????? ?????? ?????????? ?????????? ????? ?????? ????? ????????? ???? ?????????? ??????????? ??????????

Wahai orang-orang yang beriman! Diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa,

(Sura Al-Baqarah, Ayah 183)

 Alhamdulillah, bulan ramadhan telah tiba, bulan yang penuh kemuliaan dan keistimewaan. Namun adakalanya diantara kaum muslimin dan muslimat mengalami hambatan dalam menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadhan.

 Apabila anda memiliki penyakit diabetes, baik tipe 1 maupun tipe 2, dan mengalami salah satu dari kondisi berikut:

  • Hipoglikemi berat dalam 3 bulan sebelum Ramadan
  • Ketoasidosis dalam 3 bulan sebelum Ramadan
  • Koma hiperglikemi hiperosmoler dalam 3 bulan sebelum Ramadan
  • Riwayat hipoglikemi yang berulang
  • Riwayat hipoglikemi yang tidak disadari 
  • Diabetes Tipe 1 yang tidak terkendali
  • Gula darah yang tidak terkendali secara berkepanjangan 
  • Melakukan dialisis (cuci darah) rutin atau penyakit gagal ginjal kronik stage 4 dan 5
  • Kondisi sakit akut
  • Hamil
  • Lanjut usia dengan kondisi fisik dan mental yang lemah
  • Melakukan pekerjaan / aktifitas fisik berat
  • Komplikasi makrovaskuler lanjut 

Maka anda termasuk orang dengan resiko tinggi, sehingga SANGAT DIANJURKAN untuk tidak berpuasa dulu sampai gejala terkontrol dengan baik.

Seperti yang diingatkan oleh Allah di ayat yang lain :

 

 ????????? ???????????? ? ?????? ????? ???????? ???????? ???? ?????? ?????? ????????? ???? ???????? ?????? ? ??????? ????????? ???????????? ???????? ??????? ????????? ? ?????? ????????? ??????? ?????? ?????? ???? ? ?????? ????????? ?????? ?????? ? ???? ???????? ???????????

 

(Yaitu) beberapa hari tertentu. Maka barangsiapa di antara kamu sakit atau dalam perjalanan (lalu tidak berpuasa), maka (wajib mengganti) sebanyak hari (yang dia tidak berpuasa itu) pada hari-hari yang lain. Dan bagi orang yang berat menjalankannya, wajib membayar fidyah, yaitu memberi makan seorang miskin. Tetapi barangsiapa dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, maka itu lebih baik baginya, dan puasamu itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui.

(Sura Al-Baqarah, Ayah 184)

 

Apabila anda sudah mantap untuk berpuasa, maka harus siap untuk melakukan ini:

- Berkonsultasi dengan Dokter dan ahli gizi anda sebelum berpuasa,  dan kontrol rutin selama puasa. Penilaian medis ini idealnya dilakukan 1-2 bulan sebelum puasa untuk penyesuaian diet, aktivitas dan terapi

- Mengukur gula darah secara rutin selama puasa.

- Siap untuk membatalkan puasa jika mengalami hipoglikemi (gula darah < 4.0 mmol/L atau 70 mg/dL) atau hiperglikemia (gula darah > 16.7 mmol/ L atau 300 mg/dL) atau sakit

- Siap untuk menunda berpuasa jika hipoglikemi terjadi berulang kali

 Dan bagi penderita diabetes yang terkendali dengan baik, perhatikan hal berikut dan konsultasikan dengan dokter anda:

 Diabetes yang di kontrol dengan OBAT-OBATAN

 

  1. Apabila anda menggunakan obat golongan Sulfonilurea (seperti: Glibenclamide, Gliclazide, Glipizide, Gloperamide, dan Tolbutamide), maka konsultasikan dengan dokter anda untuk meminta obat pengganti yang tidak meningkatkan resiko hipoglikemi atau dengan pengurangan dosis sahur bila dua kali sehari dan bila sehari sekali maka obat diminum setelah berbuka.
  2. Apabila anda menggunakan obat Metformin dan di resepkan satu kali sehari, minum obat setelah berbuka, apabila dua kali sehari, minum obat ketika berbuka dan sahur, apabila tiga kali sehari, minum obat pada saat sahur dan dua dosis pada saat berbuka.
  3. Apabila anda menggunakan obat Glinid seperti Nateglinid, Repaglinid dapat diberikan 2 kali sehari saat sahur dan berbuka. 
  4. Apabila anda menggunakan obat Tiazolidinedion seperti Pioglitazon dosis tetap, tidak perlu penyesuaian 
  5. Apabila anda menggunakan obat DPP4 inhibitor seperti Sitagliptin, Linagliptin, Saxagliptin, Vildagliptin dosis tetap, tidak diperlukan penyesuaian
  6. Diabetes yang di kontrol dengan INSULIN
  7. Apabila anda menggunakan Insulin kerja cepat (rapid-acting) atau kerja pendek (short-acting) secara bolus, maka gunakan insulin sesuai dosis normal pada saat berbuka, hilangkan dosis yang biasa di gunakan pada saat makan siang, dan kurangi dosis insulin anda sebanyak 25-50% pada saat sahur.
  8. Apabila anda menggunakan insulin kerja panjang (long-acting) dan di resepkan satu kali sehari, maka gunakan insulin sesuai dosis normal pada saat berbuka (dianjurkan untuk mengurangi dosis sebanyak 15 – 30%). 
  9. Apabila anda menggunakan insulin kerja panjang (long-acting) dan di resepkan dua kali sehari, gunakan dosis normal pada saat berbuka, dan kurangi dosis insulin anda sebanyak 25 – 50% pada saat sahur.

 Apabila anda sudah menyesuaikan hal-hal diatas, tips pengaturan makanan berikut ini akan membantu anda berpuasa dengan aman dan nyaman: 

  • Selama Ramadan, anda sebenarnya hanya memindahkan waktu makan. Sehingga usahakan untuk tetap melakukan pola 2 makan utama di tambah 1 – 2 snak (jika perlu).

 

  • Sebaiknya berbuka dengan mengkonsumsi buah ( seperti: Kurma 2 – 3 biji, 1 buah apel, pir, atau jeruk) dan meminum air putih
  • Perbanyak konsumsi makanan yang mengandung karbohidrat kompleks dan berserat tinggi seperti sayur dan buah-buahan.
  • Sebelum tarawih, konsumsilah 2 – 3 buah kurma / 1 buah apel / pir / jeruk atau 1 genggam almond / kacang tanah, untuk mencegah penurunan gula darah.
  • Minumlah air putih yang cukup selama waktu berbuka hingga sahur (sekitar 8 gelas / 2 liter)
  • Kurangi konsumsi buah dengan indeks glikemik tinggi seperti pisang, semangka, nanas, melon, pepaya dan kiwi.
  • Hindari konsumsi kue, biskuit, atau makanan manis lainnya selama puasa.
  • Hindari konsumsi minuman manis, softdrink, dan berkafein (seperti teh dan kopi), terutama ketika sahur, karena akan membuat anda cepat haus dan meningkatkan resiko hiperglikemi.
  • Apabila anda menglami gejala hipoglikemi (seperti pusing, lemas, gemetar, lapar, berkeringat, pucat dan jantung derdetak kencang), segera batalkan puasa anda dengan mengkonsumsi 1 gelas jus buah / 1 gelas coca cola (non-diet) / 2 sendok madu / 2 -3 sendok gula yg dilarutkan dalam 1 gelas air untuk menaikkan gula darah secepatnya. Setelah 10 – 15 menit, konsumsilah 1 iris roti / 1 gelas susu / 2 buah biscuit (non-krim) / 1 potong buah.

 

 

Di susun oleh: 1st Dietisien (Alumni Gizi Kesehatan FK UGM 2003), T Arjuna, M.NutDiet, PhD, AN, APD dan dr. Dwita D Adyarini, Sp.PD

Bagikan artikel ini :  
  •          

  •   14 kali dibagikan

    Referensi

    1. Al-Arouj M, Assaad-Khalil S, Buse J, Fahdil I, Fahmy M, Hafez S, et al. Recommendations for Management of Diabetes During Ramadan: Update 2010. Diabetes Care. 2010;33(8):1895-902.

     

    2. Hassanein M, Al-Arouj M, Hamdy O, Bebakar WMW, Jabbar A, Al-Madani A, et al. Diabetes and Ramadan: Practical guidelines. Diabetes Research and Clinical Practice. 2017;126:303-16.

     

    3. International Diabetes Foundation. DIABETES DURING RAMADAN : Practical Guidelines. Brussels, Belgium: International Diabetes Foundation; 2016.

     

    4. Rafie C, Sohail M. Fasting During Ramadan: Nutrition and Health Impacts and Food Safety Recommendations. 2016.

     

    5. University Hospital of Leicester. Looking after diabetes during Ramadan: A guide for patients. Leicester, UK: University Hospital of Leicester; 2012.


    Artikel terkait
    Gambar artikel
    Oleh : Armelia Sugiarto, S. ST
    28/10/2017





    Kelebihan Berat Badan ?