Menurunkan Risiko kematian kanker kolorektal dengan Kopi


Gambar artikel

Sebuah penelitian yang baru saja dipublikasikan di Jurnal Gastroenterology menyebutkan bahwa orang yang mengidap kanker kolorektal (CRC) yang minum paling sedikit empat cangkir per hari memiliki risiko kematian jauh lebih rendah daripada mereka yang tidak minum kopi.

"Sampai saat ini, faktor diet sangat sedikit dikaitkan dengan prognosis kanker kolorektal. Studi baru kami menunjukkan bahwa kopi dapat berpotensi meningkatkan kelangsungan hidup pasien yang didiagnosis dengan kanker kolorektal, "kata Yang Hu, seorang dokter calon sains di Harvard Chan School dan penulis utama penelitian tersebut.

Kanker Kolorektal adalah penyebab utama kedua kematian akibat kanker di Amerika Serikat, menurut American Cancer Society. Bukti sebelumnya menunjukkan bahwa kopi dapat membantu menurunkan risiko kematian serta beberapa penyakit kronis, mungkin karena kemampuannya melawan peradangan dan resistensi insulin dan karena mengandung senyawa anti-karsinogenik.

Dalam penelitian baru tersebut, para peneliti melihat data hampir delapan tahun dari 1.600 orang yang didiagnosis menderita kanker kolorektal yang terdaftar dalam Penelitian Kesehatan Perawat dan Studi Tindak Lanjut Profesi Kesehatan, dua penelitian jangka panjang yang bertujuan untuk menemukan hubungan antara diet, gaya hidup, eksposur lingkungan, dan penyakit.

Para peneliti menemukan bahwa, dibandingkan dengan mereka yang tidak minum kopi, peserta yang minum setidaknya empat cangkir per hari 52% kemungkinan meninggal karena Kanker Kolorektal dan 30% lebih kecil kemungkinannya meninggal karena sebab apapun selama masa studi. Bagi mereka yang sudah minum setidaknya dua cangkir kopi per hari sebelum diagnosis Kanker Kolorektal, mempertahankan tingkat konsumsi ini setelah diagnosis dikaitkan dengan penurunan mortalitas spesifik Kanker Kolorektal sebesar 37% dan pengurangan 29% untuk semua penyebab kematian bila dibandingkan dengan Mereka yang tidak minum kopi atau yang minum kurang dari dua cangkir sebelum dan sesudah diagnosis CRC. Manfaat serupa ditemukan untuk kopi berkafein dan tanpa kafein.

"Meskipun kita tidak dapat mengklaim hubungan antara minum kopi dan mengurangi risiko kematian, masih sangat mengesankan untuk melihat penurunan kematian akibat kanker kolorektal dan penyebab lainnya di antara pasien yang minum setidaknya empat cangkir kopi setiap hari," kata Mingyang Song, rekan peneliti di Departemen gizi dan penulis senior studi ini. "Jika temuan kami dikonfirmasi dalam penelitian lebih lanjut, dokter mungkin ingin mendorong pasien mereka terkena kanker kolorektal untuk mulai minum kopi jika belum melakukannya, dan bagi mereka yang sudah peminum kopi, untuk menjaga asupan kopi mereka. Bagi pasien yang tidak bisa mentolerir kafein, kopi tanpa kafein merupakan pilihan yang baik. "

Saran untuk Anda mari konsumsi kopi secara teratur. Pola konsumsi kopi global menunjukkan manfaat kesehatan potensial dari minuman untuk mengurangi risiko kanker kolorektal.

Bagikan artikel ini :  
  •          

  •   16 kali dibagikan

    Referensi
    1. Hu Y, Ding M, Yuan C, Wu K, Smith-Warner SA, Hu FB, Chan AT, Meyerhardt JA, Ogino S, Fuchs CS, Giovannucci EL. Association Between Coffee Intake After Diagnosis of Colorectal Cancer and Reduced mortality. Gastroenterology. 2017 Nov 20.
    2. https://www.hsph.harvard.edu/news/features/coffee-colorectal-cancer/?utm_source=SilverpopMailing&utm_medium=email&utm_campaign=Update%2012.22.2017%20(2)&utm_content
    3. Schmit SL, Rennert HS, Rennert G, Gruber SB. Coffee consumption and the risk of colorectal cancer. Cancer Epidemiology and Prevention Biomarkers. 2016 Apr 1;25(4):634-9.

    Artikel terkait
    Gambar artikel
    Oleh : Muhammad Iqbal Basagili, S.Gz., M.P.H. (Nutr & Diet)
    10/11/2019
    Gambar artikel
    Oleh : Lini Anisfatus Sholihah, S.Gz., M.Sc.
    25/01/2019
    Gambar artikel
    Oleh : Muhammad Iqbal Basagili, S.Gz., M.P.H. (Nutr & Diet)
    16/02/2018
    Gambar artikel
    Oleh : Muhammad Iqbal Basagili, S.Gz., M.P.H. (Nutr & Diet)
    11/01/2018
    Gambar artikel
    Oleh : Qonita Rachmah, S.Gz., M.Sc(Nutr&Diet)
    06/01/2018
    Gambar artikel
    Oleh : AhliGiziID
    24/11/2017
    Gambar artikel
    Oleh : Muhammad Iqbal Basagili, S.Gz., M.P.H. (Nutr & Diet)
    05/11/2017





    Kelebihan Berat Badan ?